Gugatan mengatakan Google, pimpinan Facebook menyetujui pakta pasar |  Uang
Bisnes

Gugatan mengatakan Google, pimpinan Facebook menyetujui pakta pasar | Uang

Catatan tersebut, bagian dari gugatan anti-trust oleh koalisi negara bagian AS yang menargetkan Google, membuat tuduhan serius terhadap raksasa Big Tech yang telah lama dituduh memegang monopoli.  — foto Reuters
Catatan tersebut, bagian dari gugatan anti-trust oleh koalisi negara bagian AS yang menargetkan Google, membuat tuduhan serius terhadap raksasa Big Tech yang telah lama dituduh memegang monopoli. — foto Reuters

SAN FRANCISCO, 15 Jan — Bos teratas Google dan Facebook terlibat langsung dalam menyetujui kesepakatan 2018 yang diduga ilegal untuk memperkuat dominasi mereka di pasar periklanan online, dokumen pengadilan AS mengungkapkan kemarin.

Catatan tersebut, bagian dari gugatan anti-trust oleh koalisi negara bagian AS yang menargetkan Google, membuat tuduhan serius terhadap raksasa Big Tech yang telah lama dituduh memegang monopoli.

Menurut tuduhan negara bagian, raksasa pencarian online berusaha untuk menggulingkan persaingan dengan memanipulasi lelang iklan — sistem ultra-canggih yang menentukan iklan mana yang muncul di halaman web berdasarkan profil anonim pengguna internet.

Dokumen hukum yang diajukan di pengadilan New York dengan jelas merujuk pada Sundar Pichai, kepala perusahaan induk Google Alphabet, serta eksekutif Facebook Sheryl Sandberg dan CEO Mark Zuckerberg – bahkan jika nama mereka telah disunting.

“CEO Google Sundar Pichai juga secara pribadi menandatangani persyaratan kesepakatan,” kata gugatan itu.

Dokumen tersebut mencatat bahwa persyaratan ekonomi dikirim melalui email ke CEO Facebook dan dia diberi tahu: “‘Kami hampir siap untuk menandatangani dan membutuhkan persetujuan Anda untuk bergerak maju.'”

Google tidak menanggapi permintaan komentar kemarin, tetapi dengan tegas membantah memanipulasi pasar iklan digital.

Ini adalah ketiga kalinya gugatan diubah, dan tidak mencantumkan Facebook atau perusahaan induknya Meta sebagai tergugat.

“Perjanjian penawaran non-eksklusif Meta dengan Google dan perjanjian serupa yang kami miliki dengan platform penawaran lainnya, telah membantu meningkatkan persaingan untuk penempatan iklan,” kata seorang juru bicara dalam menjawab pertanyaan AFP.

“Hubungan bisnis ini memungkinkan Meta untuk memberikan nilai lebih kepada pengiklan sambil memberikan kompensasi yang adil kepada penerbit, menghasilkan hasil yang lebih baik untuk semua.”

Google menyebut perjanjian itu secara internal sebagai “Jedi Blue,” warna yang menjadi referensi untuk logo Facebook, menurut pengarsipan.

“Tidak ada pengembang rasional yang akan memilih agar lelangnya dicurangi oleh dua pembeli terbesar di pasar,” kata gugatan itu.

“Jadi, Google dan Facebook bersumpah untuk menjaga kerahasiaan tentang ketentuan perjanjian mereka.”

Gugatan antimonopoli adalah salah satu dari tiga keterlibatan Google di bidang yang berbeda.

Pemerintah AS mengajukan gugatan blockbuster pada Oktober tahun lalu, menuduh Google mempertahankan “monopoli ilegal” dalam pencarian dan periklanan online.

Kasus antimonopoli terbesar di negara itu dalam beberapa dasawarsa, ini membuka pintu bagi potensi pecahnya titan Silicon Valley.

Sementara pendapatan iklan Google terus tumbuh, pangsa pasar iklan online AS yang sedang booming surut di bawah tekanan dari pesaing seperti Facebook, Amazon, dan lainnya, menurut eMarketer. — AFP

Posted By : togel hongkonģ malam ini