Lebah liar langka yang ditemukan membuat perkebunan pedesaan Inggris ramai |  Kehidupan
Sukan

Lebah liar langka yang ditemukan membuat perkebunan pedesaan Inggris ramai | Kehidupan

Pelestari lebah Filipe Salbany mengamati koloni lebah madu yang terletak di pohon ek di High Park di Blenheim Estate di Oxfordshire pada 20 November 2021. — AFP pic
Pelestari lebah Filipe Salbany mengamati koloni lebah madu yang terletak di pohon ek di High Park di Blenheim Estate di Oxfordshire pada 20 November 2021. — AFP pic

WOODSTOCK, 25 Nov — Menggantung di tengah pohon ek kuno, mengintip ke dalam lubang kecil yang gelap di batangnya yang besar dipenuhi lebah, Filipe Salbany hampir tidak bisa menahan diri.

“Luar biasa — sang ratu bertelur!” teriak pria berusia 55 tahun itu, saat ia menjuntai sekitar 15 meter (di bawah 50 kaki) di atas halaman Blenheim Estate, diikat dengan tali dan tali kekang.

“Ini adalah ruang kelas yang sebenarnya. Ini fantastis. Sulit dipercaya!”

Konservasionis Afrika Selatan telah menghabiskan sebagian besar dari 18 bulan terakhir menjelajahi sarang di hutan kuno perkebunan, dekat Oxford, di selatan tengah Inggris.

Antusiasmenya yang tak terkendali berasal dari keyakinannya bahwa ini bukan lebah biasa.

Dia telah mengidentifikasi mereka sebagai ekotipe langka – bentuk spesies yang berbeda, menempati habitat tertentu – dengan garis keturunan yang diduga berusia berabad-abad di sudut mandiri pedesaan Oxfordshire.

Tes DNA sekarang sedang dilakukan untuk mengkonfirmasi temuan tersebut, tetapi potensi penemuan keturunan liar dari apa yang disebut lebah asli membuat Blenheim dan lebih dari itu berdengung dengan kegembiraan.

Diperkirakan populasi tersebut sebagian besar telah menghilang karena penyakit, pestisida dan persaingan dengan impor asing.

Salbany percaya keberadaan mereka yang berkelanjutan memiliki implikasi global.

“Jika kita dapat melakukan ini di hutan yang lebih kuno, negara yang berbeda, jika kita dapat menemukan subspesies lebah lokal … kita dapat belajar lebih banyak tentang lingkungan dan meningkatkan sistem pertanian,” katanya kepada AFP dari tempat bertenggernya di pohon.

“Apakah itu Rumania, Bulgaria, Prancis, kita perlu melihat spesies yang bertahan dan memahami faktor-faktor yang mempengaruhi lebah, apakah itu bahan kimia, pestisida, campur tangan manusia.

“Kita dapat berhenti mencampur semua garis keturunan lebah yang berbeda dan mendapatkan lebih sedikit kematian dan begitu Anda mulai mendapatkan lebih sedikit kematian, kita dapat menjaga penyerbukan populer pada tingkat yang baik.”

‘Melebihi ekspektasi’

Lebah adalah bagian tak terpisahkan dari lingkungan alam, menyerbuki sebagian besar makanan yang kita makan.

Tetapi Salbany berpendapat bahwa populasi lebah madu yang dikelola telah terlalu dijajah untuk memenuhi kebutuhan konsumsi manusia.

Ini memiliki dampak lingkungan yang negatif, katanya, dari membuat lebah stres, hingga mengalahkan serangga lain.

“Lebah madu telah mengembangkan status pahlawan … tapi kami telah mengkomersialkan sesuatu yang tidak boleh dikomersialkan,” katanya.

Sementara itu, populasi lebah asli berada di bawah ancaman di seluruh dunia.

Di Inggris, di mana sebagian besar lebah impor ditemukan di sarang yang dikelola, diperkirakan sepertiga dari populasi liar telah menghilang selama beberapa dekade terakhir, terutama dimusnahkan oleh tungau varroa.

Lebah Blenheim tampak tidak terpengaruh oleh hal ini, membuat Salbany curiga mereka telah berevolusi untuk hidup dengan parasit, di antara adaptasi lainnya.

Blenheim, rumah bagi istana Situs Warisan Dunia dan warisan berabad-abad, menawarkan koleksi pohon ek kuno terbesar di Eropa dalam ribuan hektar (hektar) hutan yang sebagian besar belum tersentuh.

Dengan lahan yang luas yang terlarang untuk umum, dan tidak ada sarang lebah yang dikelola atau produksi pertanian yang menggunakan pestisida di lokasi, telah menyediakan lingkungan yang sempurna untuk ekotipe.

Salbany, seorang ahli fisiologi dan mantan pengendara sepeda internasional yang juga melatih atlet elit saat tidak berburu lebah, mulai meneliti di sana dengan harapan minimal.

Yang mengejutkan, dia sekarang telah menghitung hampir 50 sarang di pohon dan memperkirakan sebanyak 500 bisa ada di seluruh hutan Blenheim, sangat bertahan selama musim dingin.

“Ini sangat melebihi harapan saya,” katanya selama tur baru-baru ini di hutan, yang mencakup pohon ek berusia hingga 600 tahun dan sarang lebah yang mungkin berusia dua abad.

“Sayangnya, tidak banyak tempat seperti ini.”

Unik

Lebah Blenheim lebih kecil, lebih berbulu dan lebih gelap daripada yang biasanya ditemukan di sarang yang dikelola di Inggris, dan menjalani kehidupan terbaik mereka yang tak tersentuh, menurut Salbany.

“Ini lebah tanpa tekanan pestisida, bahan kimia, bertahan hidup,” jelasnya.

“Ini bertahan dalam jangka waktu yang lama di lingkungan aslinya — itulah yang penting.”

Nick Baimbridge, kepala departemen kehutanan Blenheim, mengatakan menemukan bahwa lebah yang hampir tidak diperhatikannya selama tiga dekade bekerja di sana adalah kejutan besar.

“Kami tidak pernah begitu memperhatikan sampai Filipe datang dan menyoroti fakta bahwa ini sangat unik,” tambahnya.

Baimbridge mencatat timnya akan terus membiarkan ekosistem berkembang dengan sendirinya.

“Mereka jelas sudah berada di sini selama beberapa dekade, jadi sebaiknya kita melanjutkan apa yang telah kita lakukan.”

Salbany sedang menunggu hasil sampel DNA untuk mengkonfirmasi garis keturunan yang tepat dari lebah Blenheim, tetapi laporan tentang temuannya telah membangkitkan minat.

Rob Stoneman, dari badan amal Wildlife Trust, menyebut penemuan itu “luar biasa”.

“Ini menunjukkan nilai dan kompleksitas hutan kuno kita dan kebutuhan untuk melindungi habitat unik ini selamanya,” katanya kepada AFP.

Stoneman mengatakan itu memperkuat pentingnya menciptakan lebih banyak tempat liar, mengutip kampanye Trust untuk melindungi dan menghubungkan setidaknya 30 persen daratan dan laut Inggris untuk alam pada tahun 2030.

“Jika kita bisa melakukan itu, penemuan seperti ini bisa menjadi hal biasa – hadiah kita untuk generasi mendatang.” — AFP

Posted By : togel hongķong 2021